Sabtu, 27 Oktober 2012

Musafir 26 Oktober 2012 ┐('⌣')┌


Allah!!! :')

Terima kasih mak, terima kasih ayah.
Jiwa rapuh menjadi gagah,
Biar asalnya terasa lemah.

Sedetik diri mencari uzlah,
Fitrah jiwa hamba, mampankan fikrah,
Merebut rahmah, Ketemukan hikmah.

Musafir dilangkah rancak,
Terlena dalam gerabak,
Leraikan jiwa gelodak.

Rabb yang Maha membolak-balikkan hati,
Jiwa ini mencari solusi,
Musyawarah dalam interaksi,
Menghampar lembaran ilmi,
Merungkai kontroversi,
Mudah-mudahan dalam kerahmatan Ilahi.

Islam, Iman, Ihsan.
Tasawuf, Tarikat, Hakikat.
Generasi Ulul Albab Zikir&Fikir.
(3:191)

Mujahadah, agar TIDAK TERKORBAN JIWA. 
Meredah Samudera Dunia.

Biar dunia di tangan, tapi tidak di hati.

Kembara Mencari Cinta Ilahi.
Allahu Rabbi
#dilafaz Hamdalah~ Alhamdulillah~
Rabb, tiada lain selain syukur, 
kerana masih bekalkan musafir ini dengan barakah doa mak ayah.
Tiada lain selain syukur, kerana melindungi,
dan mempermudahkan kembara hambamu ini~

♥ SALAM AIDILADHA ♥ 
~Eid Mubarak. Kullu am wa antum bikhair.
Mujahadah Musafir Hamba 
syukran Pendekar Laut

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

 Tinta ini telah karang setelah tibanya di rumah,
 beberapa minit sebelum jam 5.30 pagi 26 Oktober 2012.
Yakni setelah beberapa jam berada di dalam gerabak kereta api. 
Musafir dari Nilai Negeri Sembilan menuju kampung halaman di Selama Perak.
 Sebuah Kembara Mujahadah Musafir si Hamba. 
Sungguh, kembara ini menyimpan sebuah lipatan memori. 
Semoga Allah redha. 


Terima kasih @PendekarLaut di Lautan Metropolitan.
err 
#Metropolitankah? ┐('⌣')┌

Isnin, 27 Ogos 2012

Terima Kasih Ayah, Lipatkan Tudung Saya


Bismillah.. ^_^
Assalamualaikum. 
Salam Eid Mubarak Kullu am wa entum bikhair.
Selamat berpuasa 6.

La ni ceq nak membebel tentang..
Tadi masa tengah mengakses laman sosial muka buku.

Tiba-tiba terlihat ada sahabat yang memuat naik gambar masa zaman kecil-kecil. 
Tak boleh jadi ni. Nak tiru jugalah.. wuargh... 
Maka, teringin nak kongsi gambar ni. 
Lantas, anna pun upload gambar anna tu dekat album facebook anna. 
Masa dah upload tu, lama anna fikir.  Sebab anna sayang sangat-sangat gambar tu. Serius!!
 Jadi Anna pun buatlah description dekat gambar tu. Dan anna copy masuk dekat blog ni. InsyaAllah. 
Semoga bermanfaat. Sekadar satu perkongsian. Terimalah.

Terima Kasih Ayah, Lipatkan Tudung Saya



Gambar tahun 98.

Masa nak pergi taski, ayah yang lipatkan tudung. Sebab bila mak lipat ayah akan kata, "Mak hang tak pandai lipat tudung anak." Walhal bila ayah lipatkan.. muahaha. mcm nilah ayah lipat.


Sekarang bila pakai tudung, kena lipat sendiri. Ayah dah tak tolong lipatkan. Ini bermakna betapa saya dah lama dijaga ayah dan mak. 

Saya dah besar ka? Ya RAbb, kenapa cepat sangat saya besar..huhuu~ Walaupun badan saya kecik ja, tapi..tapi.. heh..sedih pula..ades~ ==' 

Tarbiah ayah sangat hebat. Serius!! Cuma anak-anak ayah yang tak reti bersyukur. huhuuu.. ayah ampunkan saya. Nak cakap direct dekat ayah, ngee saya malu. 


Kadang-kadang saya terfikir, segannya kalau orang tau saya anak ayah dan mak.. Sebab mak ayah baik..tapi saya.. ngee.. baik sikit ja.. haha.. kembang semangkuk..hehe alhamdulillah.. TApi banyak yg tak baik saya ni.. *krik..krik..krik.. bunyi cengkerik 

Terfikir, apakah bangga mak ayah saya dengan anak nakal macam saya ini? Ok, nakal tak berapa rajin. uhuk3.. 


Tapi bila hari ni, orang ada yang kata, comelnya awak pakai tudung labuh. ngee.. kembang semangkuk..hehe Alhamdulillah, mula-mulanya terlintas nak rasa seronok. Tapi tak sempat nak seronok, datang lintasan hiba. Terharu. Allah!! Allah =') 


Sebenarnya, yang mencomelkan saya bukan sebab saya comel. Bukan sebab saya pakai tudung labuh. Tapi sebab nikmat Islam yg Allah anugerahkan sebagai pinjaman. Islamlah yang mencomelkan saya. 

Tanpa Islam, lilitlah tudung macam mana pun, tak da maknanya. Baiknya Allah berikan saya merasai nikmat Islam. Tak cukup dengan itu ditambah dengan nikmat iman. Tak cukup dengan itu, ditambah dengan ayah yang sangat-sangat mempunyai saham terbesar dengan apa yg terzahir pada keislaman saya hari ini. Ayah. Terima kasih. 

Ya Rabb terima kasih. beruntungnya hamba. Alhamdulillah. 

Saya sangat beruntung sebab dalam ayah mendidik saya memakai tudung, ayah tak pernah kata, "Sila pakai tudung," 

Serius ayah tak pernah suruh. Tapi, didikan ayah dengan iman ajaib itu, memahamkan saya, bahawa bertudung itu wajib. 


Masa kecil-kecil dulu, tak pakai tudung pun, tapi bila nampak ada orang tak pakai tudung mesti hati terlintas 



"suka hati ja makcik ni tak pakai tudung. Nanti Allah marah. Tak takut Tuhan ka? lainlah kalau budak kecik macam aku." 


Ok, ini monolog yg sangat familiar dalam jiwa kanak-kanak saya.kih3 

Kanak-kanak sangat terpengaruh dengan apa yang mereka sering lihat dan apa yg dilentur. 


haha.. Satu benda yang sangat best tentang ayah. Suara ayah sangat sedap. Ya RAbb.. haha.. Jadi jangan tanya kenapa saya suka melalak. Almaklum, mana tak tumpahnya kuah jika tidak ke nasi. aiwah.. haha.. kembang semangkuk lagi.hehe Alhamdulillah.. 


Bila dengar nasyid mesti ingat dakwah. 
Bila ingat dakwah mesti ingat pendakwah. 
Bila ingat pendakwah mesti ingat mereka yg taatkan Allah. 
Yang taatkan Allah mesti dapat dilihat dengan pakaian taqwa itu. 
Tidak sama seperti orang kebiasaan yang meremehkan suruhannya. 


TErima kasih ayah, kerana didik anna bukan sekadar kenal malah faham Islam. 

Terima kasih ayah, sebab dulu ayah tolong lipatkan tudung kak anna sebelum ke sekolah. 

TErima kasih ayah sebab ajaq kak anna mengaji sampai nangis2..muahaha~ witt.witt.. mengaji pun menangis..hehe.. 

TErima kasih Allah, kerana pilih saya jadi anak ayah. 
ngee.tapi saya segan dengan ayah..hee~ 


Datanglah pendamping saya, (tetiba ja) yg berani sebab ayah saya garang..hahaha.. ==' err..dah merepek. Tapi tidak mengapa. Catatan yang panjang ini, saya tahu tiada yang sanggup baca. Hanya satu tulisan untuk mengekspresi Cinta Buat Ayah. 

Jika Aisyah r.a menzahirkan cintanya kepada baginda Nabi dgn menceritakan kebaikan2 baginda kepada umum, maka saya zahirkan Cinta ini dengan mematri sebuah coretan di sini. aiwah.. 

Tudung ini.. Hijab yang saya pakai ini, adalah tarbiah ayah. Ayahku seorang Ustaz. (saja nak tiru tajuk novel..err apa ntah tajuk novel tu.sila cari sendiri.. haha.. ades) 


Ya RAbb, pegang hati-hati kami.. 
Saya bangga dengan agama saya. Sebab agama saya sangat memuliakan wanita..I Luv u Islam.. ♥ err.. kau ada? ngee.. provokasi pula ayat ni.. ades.. ampun..haha~



Yang membebel: Anna Mujahadah.
Diterjemahkan bebelan dalam bentuk Tinta Mujahadah

untuk membaca versi Facebook picture. klik di sini:

Khamis, 2 Ogos 2012

Edisi Ramadan: La Tahzan wanita :)



                                           Assalamualaikum, Salam buat semua.. 
Ramadan Kareem.. Allahu Akram ^_^ 
Hari ni puasa tak..??

 Hari ni, saya akan kongsikan sesuatu dengan entaorang. 
(entaorang=korang in islamic version..hehe..boleh??)

Sebenarnya entri ni saya buatkan khas untuk blog team nasyid, SMKA KERIAN tercinta di laman sesawang; blog Secerah Nur-Rahman. 
Jika nak baca full entri di sini pun boleh. Silalah membaca hingga ke bawah.
Tapi jika nak baca full entri yang sama di blog Nur Rahman pun boleh.
 (Sila klik link ini-->  http://secerah-nurrahman.blogspot.com/2012/08/edisi-ramadan-la-tahzan-wanita.html )

InsyaAllah hari ni nak kongsi tentang Ramadan dan Wanita pengkhususannya tentang..


La Tahzan COOMING MOON.
Bismillahirrahmanirrahim...
Para pembaca yang disayangi Allah dan dan dikasihi Nabi. Entaorang tahu tak, ketika peristiwa haji widak Rasulullah mendapati Aishah sedang menangis. Aishah sedang buat apa kawan-kawan? ahahaa.. Sedang menangis. Aishah was crying. Rasulullah pun bertanya kepada Aishah, "Adakah kamu sedang haid?" Aishah menjawab, "Ya." Kemudian Rasulullah menerangkan,
إن هذا أمر كتبه الله على بنات ﺁدم 
"Sesungguhnya perkara ini (haid) adalah ketentuan Allah ke atas setiap wanita." 
(Direkodkan oleh Bukhari)
Hohohooo.. Pandai Rasulullah pujuk Aishah.. ^_^ ngeee..

Hadis ini menunjukkan bahawa sesungguhnya, haid adalah ketentuan Allah ang berlaku kepada semua wanita. Haid adalah hadas yang menyebabkan gugurnya beberapa kewajipan ibadah khusus terhadap wanita.

Berdasarkan hadis lain yang direkodkan Bukhari yang bermaksud; " Bukankah sekiranya perempuan itu haid, dia tidak mengerjakan solat dan tidak berpuasa." Secara umumnya kita ketahui wanita haid diharamkan melakukan ibadah puasa. Sama ada puasa wajib mahupun puasa sunat.

  • Oleh itu, para wanita wajib menggantikan puasa wajib yang ditinggalkan ketika haid
  • Manakala sekiranya puasanya sunat, dia tidak perlu menggantikannya.

Para pembaca yang dikasihi Allah dan disayangi Nabi,
Entaorang tahu tak, sekiranya wanita tersebut datang haid ketika sedang berpuasa, puasanya adalah BATAL. Walaupun berlaku (datang haid) beberapa minit menjelang maghrib. Ini bermaknanya, puasa pada hari tersebut batal dan perlu diganti. 


Kadang-kadang tu, meroyan pun ada la kot.. hahaa~ Terutamanya bagi mereka yang uzur beberapa minit sebelum waktu berbuka.

Sedikit info untuk entaorang:
1) Sekiranya pada waktu terbit fajar, wanita itu masih haid dia tidak wajib berpuasa. Sekiranya dia berpuasa puasanya tidak sah.
2) NAMUN, sekiranya dia sudah suci sebelum fajar, puasanya sah meskipun dia baru mandi (mandi wajib) selepas terbit fajar.
Ini bermakna, wanita kena alert, bila dia datang haid dan bila dia suci dari haid. Kalau tak, hari yang sepatutnya dia dah diwajibkan berpuasa kerana sudah suci dari sebarang keuzuran dia tak puasa. 
P/S: Jadi buat para abang, ayah, suami, pak mentua, anda juga kena mengambil perhatian tentang perkara ini. Anak, isteri, kakak dan adik perempuan, dan menantu anda, adalah juga tanggungjawab anda. Jika mereka tidak tahu, maka tahukan mereka.



TIPS Ibadah Wanita 'Uzur' pada Bulan Ramadan

1)  MENIATKAN KEBIASAAN SBG IBADAH 
  • NIAT YANG IKHLAS.Berniatlah setiap perbuatan adalah kerana Allah. Iaitu  ingin mendekatkan diri denganNya, ingin mendapat rahmat dan keampunanNya sertameningkatkan iman dan cinta kepadaNya.



        
2) Banyakkan berdoa, memohon keampunan dan beristighfar.
  • wanita yang sedang haid tetap perlu bangun pada waktu sahur atau beberapa minit sebelum masuk waktu subuh. Ini kerana waktu sahur adalah waktu paling tepat bagi memohon keampunan Allah sebagaimana dalam ayat-Nya,

"iaitu orang yang berdoa, 'Ya Tuhan kami sesungguhnya kami telah beriman, ampuni segala dosa kami dan pelihara kami daripada seksa neraka.' Iaitu orang yang sabar, benar, tetap taat, menafkankan harta (di jalan Allah), dan yang memohon keampunan pada waktu sahur"   

3) BERZIKIR DAN BERSELAWAT DARI SEMASA KE SEMASA 
  • Memperuntukkan waktu berzikir secara khusus pada setiap kali waktu solat fardhu. Berzikir selama tempoh kebiasaan menunaikan solat fardhu.
  • Membaca al-matsurat pagi dan petang.
  • Menjawab azan bagi setiap solat berdoa selepas azan.




4)  DEKAT DENGAN AL-QURAN.
Bagi mereka yang tidak dapat membaca al-Quran, maka bolehlah:
Mendengar bacaan al-Quran 
(di radio, mp3, bacaan live ahli keluarga dan sebagainya.)
Menelaah Tafsir dan mentadabbur isi-isi al-Quran




5)  sangat digalakkan untuk memperbanyakkan sedekah.



6) MENDORONG AHLI KELUARGA BERAMAL IBADAHwanita yang ma'zurah boleh turut membantu, menggalakkan dan mendesak sedikit ahli keluarga dalam beramal ibadah di bulan Ramadan.Antaranya;
i) Kejutkan ahli keluarga bangun bersahur atau bersolat subuh berjemaah.


ii) Gesa mereka supaya solat berjemaah di masjid.

iii) Mempersiapkan pakaian solat mereka.

iv) Nasihati mereka supaya giatkan amalan.


Rasulullah salallahu 'alaihi wasallam bersabda yang bermaksud; "Sesiapa yang membimbing ke arah kebaikan, baginya pahala orang yang mengerjakannya." [HR Muslim]


7) Berbakti dan taat kepada kedua orang tua, berkhidmat kepada suami (bagi muslimat yang sudah berkahwin). 
  • Meringankan beban mereka dengan membantu dan memudahkan urusan mereka, 
  • Mengembirakan hati mereka.

8) Menuntut ilmu samada dengan mendengar di televisyen, radio atau menelaah dari pembacaan buku ilmiah.
  • banyakkan membaca bacaan yang ilmiah serta elakkan membaca majalah gosip, hiburan. 
  • Menjaga pandangan daripada melihat gambar aurat wanita lain untuk menjaga pandangan hati.   

9) Mempersiapkan makanan berbuka.


“Sabda baginda SAW: “Sesiapa yang menyediakan makanan berbuka bagi orang yang berpuasa baginya ganjaran seumpama pahala orang yang berpuasa tanpa mengurangi sedikitpun pahalanya (orang yang berpuasa)”.
(Hadis riwayat al-Baihaqi & Ibnu Khuzaimah)”



10) Jaga hati, Jaga iman, akhlak, tutur kata dan aurat. 
  • Elakkan daripada berbicara yang buruk apatah lagi mengumpat, bergosip, membuka dan mencari orang lain. 
  • Sentiasa memastikan bicara yang baik-baik atau berdiam diri.
  • Memakai pakaian yang menutup aurat. 


InsyaAllah, kedatangan haid bukanlah bermakna peluang untuk kita beribadah dan mengumpul pahala akan berkurang. Maka, janganlah menjadikan 'keuzuran' itu sebagai penghalang untuk kita sebagai muslimat untuk melakukan kebaikan.

Akhir kata, La Tahzan buat mawar mujahidah sekalian. Ketahuilah bahawa sesungguhnya, pada setiap ketetapan itu terdapat banyak hikmahnya.
Ayuh! Berbahagialah menyambut dan meniti Ramadan yang semakin hari semakin singkat tempoh keberadaan kita bersamanya, fastabiq al-khairat! insyaAllah.

Sekian, 
Semoga bermanfaat. 
Semoga Allah reda.
Kullu am wa antum bikhair.
Barakallahufikh









(Jika ingin share. Silakan aja. TIDAK PERLU meminta izin. ^_^ Kebanyakan info ini saya simpul dan lilit berdasarkan pembacaan saya pada buku Amalan 24Jam Wanita Haid nukilan Fahrur Muis keluaran PTS. Wallahualam.. ^_^)

Khamis, 7 Jun 2012

Nasihat Syeikh Ali Tantawi kepada semua MUSLIMAH 


Wahai puteriku…
Aku seorang bapa yang sedang memasuki usia lima puluh tahun.

Usia muda telah aku lewati aku tinggalkan kenangan, impian, lamunan-lamunan dengan segala ujian-ujian dunia. Dengarlah ucapan dan kata-kataku. Ucapan-ucapan haq yang aku sampaikan secara jelas dan mudah.

Wahai puteriku…
Banyak aku menulis, sering juga aku menyeru dan mengajak umat untuk menegakkan akhlak, menjunjung budi pekerti mulia, membanteras segala bentuk kerosakan jiwa dan mengendalikan nafsu syahwat untuk melawan dan membanteras keruntuhan moral.

Semua itu berterusan aku sampaikan, aku tulis dan khutbahkan… sehingga pena yang aku gunakan menjadi tumpul dan lidahku kelu. Namun tetap tiada hasil yang aku perolehi kemungkaran tetap berleluasa tanpa kita mampu untuk membanterasnya.

Di setiap pelusuk negara perbuatan mungkar terus kita temui, semakin banyak dalam pelbagai bentuk. Wanita semakin berani dan tidak malu-malu untuk membuka auratnya. Tubuhnya ditonjol-tonjolkan, pergaulan bebas muda-mudi bertambah menjolok. Semua itu bergerak melanda negara demi negara, tanpa satu negara Islam yang mampu mengelak.

Sebagai contoh negara Syria yang terkenal dengan keserasian akhlak yag sangat ketat menjaga kehormatan diri dengan menutup auratnya, sekarang masya-Allah!! Para wanitanya berpakaian terbuka mempertontonkan lengan dan paha, punggung dan dada. Kita gagal, dan aku kira kita tidak akan berjaya. Tahukah engkau apa penyebabnya? Sebabnya ialah sehingga hari ini kita belum menemui pintu ke arah pemulihan dan kita tidak tahu jalannya

Wahai puteriku, pintu pemulihan ada di hadapanmu. Kunci pintu itu ada di tanganmu. Jika engkau yakin padanya dan engkau berusaha unuk memasuki pintu itu, maka keadaan akan berubah menjadi baik.

Engkau benar puteriku, bahawalah kaum lelakilah yang mula mula melangkah menempuh jalan dosa bukan wanita. Tetapi ingat, bahawa tanpa kerelaanmu dan tanpa kelunakan sikapmu, mereka tidak akan berkeras melangkah laju. Engkaulah yang membuka pintu kepadanya untuk masuk.

Engkau berkata kepada pencuri : “Silakan masuk”…dan setelah engkau kecurian barulah engkau tersedar. Ketika itu barulah engkau berteriak ..”tolong….tolong…aku kecurian.”

Seandainya engkau tahu bahawa lelaki itu adalah serigala dan engkau adalah kambing, pasti engkau akan lari seperti larinya kambing dalam ancaman cengkaman serigala.

Sekiranya engkau sedar, bahawa semua lelaki adalah pencuri, pasti engkau akan berhati-hati dan sentiasa menjaga diri seperti waspada seorang yang kikir terhadap pencuri.

Jika yang dikehendaki oleh serigala dari kambing adalah dagingnya, maka yang diinginkan lelaki adalah lebih daripada itu. Lelaki meinginkan lebih dari sekadar kambing…… dan bagimu lebih buruk daripada kematian kambing itu.

Lelaki menghendaki yang paling berharga darimu… iaitu harga diri dan kehormatanmu. Nasib seorang gadis yang diragut kehormatannya lebih menyedihkan daripada nasib seekor kambing yang dimakan serigala.

Wahai puteriku…. Demi Allah, apa yang dikhayalkan oleh pemuda ketika dia melihat gadis ialah gadis itu bertelanjang dihadapannya tanpa pakaian.

Aku bersumpah lagi:
“Demi Allah, jangan percaya terhadap kata kata sebahagian lelaki, bahawa mereka memandangmu kerana akhlak dan adab. Berbicara denganmu seperti sahabat dan apabila mencintaimu hanyalah sebagai teman akrab”.

"Bohong… bohong… demi Allah dia berbohong. Seandainya engkau mendengar sendiri perbualan antara mereka, pasti engkau takut dan ngeri.”

Tidak akan ada seorang pemuda melontarkan senyumannya kepadamu berbicara dengan lembut dan merayu, memberikan bantuan dan layanan kepadamu, kecuali akan ada maksud-maksud tertentu. Setidak-tidaknya isyarat awal bagi dirinya bahawa itu adalah langkah awal.

Apakah sesudah itu puteriku?

Renungkanlah!


*********************************************************************************************************
ALLAH!! Nasihat ini sangat terkesan di jiwaku.
Tinta Mujahadah.. maafkan daku. lama kutinggalkan dikau..
Lamaku tidak beramanah dengan engkau.
Sebetulnya, kuwujudmu, untuk meletakkan bingkisan-bingkisan peringatan buat diriku.
Maaf kerana lalai dalam menjaga setia, niatku terhadap tujuanku menciptamu..
InsyaAllah, aku kini kembali menitipkan TINTA yang lahir dari si pendosa yg sedang berMujahadah..
moga TINTA MUJAHADAH ini, menjadi  saksi, usaha untuk ku lunturkan noda yang bersarang dijiwa..
aku kan kembali memahatkan Tinta sebagai bingkisan peringatan buat diriku yang alpa..

Tinta Mujahadah..maafkan daku.. voice of ukhti_mujahadah

Isnin, 5 Mac 2012

UNDANG-UNDANG?

::UNDANG - UNDANG MALAYSIA MACAM MANA????::

 

Sangat mengharukan, seorang hakim ...bernama Marzuki di Mahkamah Indonesia berasa sebak dengan penerangan pesalah seorang nenek tua yang mengaku salah mencuri ubi kayu.

Di ruang mahkamah pengadilan, seorang hakim duduk termenung menyemak pertuduhan kepada seorang nenek yang dituduh mencuri ubi kayu. Nenek itu merayu bahawa hidupnya miskin, anak lelakinya sakit, dan cucunya kelaparan. Namun pengurus ladang tuan punya ladang ubi tersebut tetap dengan tuntutannya supaya menjadi iktibar kepada orang lain.

Hakim menghela nafas dan berkata, “Maafkan saya, bu”, katanya sambil memandang nenek itu.

”Saya tidak dapat membuat pengecualian undang-undang, undang-undang tetap undang-undang, jadi anda harus dihukum. Saya mendenda anda Rp 1 juta (lebih kurang RM350) dan jika anda tidak mampu bayar maka anda harus masuk penjara 2.5 tahun, seperti tuntutan undang-undang”.

Nenek itu tertunduk lesu. Namun tiba-tiba hakim menbuka topi hakimnya, membuka dompetnya kemudian mengambil & memasukkan wang Rp 1 juta ke topinya serta berkata kepada hadirin yang berada di ruang mahkamah.

‘Saya atas nama pengadilan, juga menjatuhkan denda kepada setiap orang yang hadir di ruang mahkamah ini, sebesar Rp 50 ribu (lebih kurang RM17), kerana menetap di bandar ini, dan membiarkan seseorang kelaparan sehingga terpaksa mencuri untuk memberi makan cucunya.

“Saudara pendaftar, tolong kumpulkan denda dalam topi saya ini lalu berikan semuanya kepada yang tertuduh.”

Sebelum tukul diketuk nenek itu telah mendapatkan sumbangan wang sebanyak Rp 3.5 juta dan sebahagian telah dibayar kepada mahkamah untuk membayar dendanya, setelah itu dia pulang dengan wajah gembira dan terharu dengan membawa baki wang termasuk wang Rp 50 ribu yang dibayar oleh pengurus ladang yang mendakwanya..

Kisah ini sungguh menarik dan boleh di "share" untuk menjadi contoh kepada penegak undang-undang di Malaysia agar bekerja menggunakan hati nurani dan mencontohi hakim Marzuki yang berhati mulia ini.


Demi jiwa-jiwa yang hidup dengan mentauhidkan nama Tuhan yang Esa, Andai bisa ditegakkan kebenaran hakiki dari kata mata semua hakim dan warga negara Malaysiaku tercinta, bahagianya.
I Love Malaysia!
I Love Islam!!
Perhaps Malaysia will be "Negara Islam yang benar-benar mengikut perundangan Islam."
Tidak kira siapa yang menjadi pemimpinnya, cukuplah andai hati sang pemimpin itu, bulat mentauhidkan Allah.
Tiada rasa ragu untuk bertimbang tara dalam melaksakan undang-undang Allah s.w.t  

mood: Teringat video , UMAR Al-Khatab, khalifah ke-2 (~~,!!)Touching!

Surga Di hatiku