Isnin, 4 Januari 2010

astaghfirullah...hati ini bermujahadah

aku alpa rupanya...di sini ana pernah mencoretkan selembar madah hati ana,..........

agak lama...masa tu ana masih warga taman islam semekak..time 2009..

coretan ini ana bukukan di atmaku pada 20/9/09..

huhu..bermujahadah la ana...

SEPERJALANAN menuju ke baitul muslim hasil binaan abi, hati ana tidak mampu menyangsikan bahawa sesungguhnya, atma ana tidak mampu untuk berdiam. Banyak yang ana fikirkan. Subhanallah, bertuahnya ana. Ana masih mampu berfikir menggunakan bisikan iman. Perg! Ana rasa beruntung sangat. Yups, Allah itu Maha Penyayang… dalam erti kata lain, Penyayang gila!! Allahu Akbar..

ku sekadar insan yang sangat kerdil.

Sehebat mana cubaanku untuk membuktikan aku adalah hamba-NYa,

namun hakikatnya,

ia masih tidak sebanding

malah tidak mungkin setanding kehebatan dan keagungan-Mu, Ya Allah…

Ya Rabbul I’zzati.,

aku terlalu lama

membiarkan hatiku sebati dalam keadaan yang kurang cantik untuk insan beriman,

Namun tidak pernah sekalipun Engkau tinggalkan aku,

Beruntungnya aku…

Aku tidak lagi mampu menyangkal

Tapi, entah mengapa aku

Arg, mengapa aku sering membuat laku yang memungkin aku mendapat murka-Mu.

Arg! Jahilnya aku..

apakah aku masih berpeluang untuk mendampingi-Mu.

Ana tahu…

Salah ana sebenarnya…

Semua ini kifarah dari-Mu…

Semua ini adalah tanda murka-Mu…

Semua ini juga tanda kasih sayang-Mu…

Ya Allah…

Ampunkan segala dosa-dosa ana…

Ana adalag da’i yang tidak berjaya…

Ana adalah da’I yang gagal menyempurnakan tugasnya…

Walyazubillah…

Ya Rasulullah…

Ana cuba untuk mengikut sunnahmu…

Ana cuba untuk mempertahankan iman ana..

Tapi,kenapa?

Kenapa mesti ada yang kurang mengerti dengan tafsiran ana..

Hingga ada yang menuduh ana cover nak mati…

Ada yang kata ada bajet dengan ilmu terisi…

Jika ana pengikut setia nafsu amarah ingin saja ana bicarakan

Bodohnya!

Kenapa jahil sangat agama!

Semua ni adalah kerna Allah!

Semua ini kerna ad-din Allah!

Tapi..

Kenapa masih menuduh ana..?

Tengoklah..

Ana gila sakit hati dan terasa..

Engkau dah memutar belitkan tindak-tandukku

Yang asalnya satu mujahadah..

Ya! Satu mujahadah utk mempertahankan imanku..

Tapi engkau terlalu jahil mentafsirkan

Perasannya!

Aku dah tak mamapu membendung amarahku…

Nantikan saja tuntutanku di masyar!!!!

NANTIKAN SAJA TUNTUKAN KU DI MASYAR!!!!!!

KERNA ENGKAU MEMEPERMAINKAN ERTI MUJAHADAH!!!!

ENGKAU MENOLAK PENDIRIAN KU….

DAN ENGKAU MENGGILA SENDIRI..PERGLAH ENGKAU…

JANGAN MENJATUHKAN DARJAT IMANKU LAGI..

Bodohnya!

Kenapa nak korban diri dengan nafsu serapah!

Adakah kau fikir nekadmu membunuh diri

Memungkinkan ana menerimamu…

Asifah… ana bukan gadis macam tu…

Tolonglah!!!!

Gila!!!!GILA!!!GILA!!!!

KALAU SEMUA ITU TELAH KUTAHU HUKUM HAKAMNYA

APAKAH WAJAR AKU MELANGGAR!!!!

MAAF!!!MAAF!!!

AKU TIDAK MUNGKIN MENGASIHANI NAFSUMU

YANG HANYA MEROBEKKAN KESUCIAN CINTAKU PADA AD-DEEN INI..

Dan engkau pula,

Apakah kau yakin

Dengan berselindung dek kalam ilmu,

Dengan liuk kata yang menggoda dan mencarik imanku

Sedangkan benda iitu lagho!!

LAGHO!!!LAGHO!!!!LAGHO!!!

MANA MUNGKIN AKU TIDAK MENEPISMU…

KERNA PERBUATAN ITU MENGUNDANG KEMURKAAN ALLAH YANG AKBAR!!!

ANA TAHU ENGKAU HIDUP DALAM FIGURA AGAMA…

Siapa mampu menyangkal

Indahnya didikan ibu bapamu yang merupakan pemberi ilmu,

Kedua mereka pendidik yang banyak mencurahkan nur ilmu,

Kernaa mereka yang diamanahkan sebagai guru agama…

Tapi kenapa!!!kenapa engkau begini!!

Engkau tahu!engkau mengaibkan walid&walidahmu….

Maafkan ana ya akhi…

Enta sering melampiaskan rindu,sayang , suka dan perkataan yang

Nauzubllah..lupakannya..

Tapi ketahuilah, bahawa sesungguhnya,

Cara enta menjalinkan ukhuwah ini,

Sedikit tergelincir dari landasan syariatnya..

Bukan ana perasan enta suka ana…

Tidak pernah sama sekali…

Ana masih sedar diri..

Yups,

Tidak mustahil di awal pengetahuan ana mengenai familimu

Mungkin ana terpikat

Kerna ana menyangka engkau sangat menjaga batas syariat..

Tapi malangnya, muamalatmu!!

Ada tindak tanduk yang bakal mewarisi kemurkaan-Nya..

Jadi,

Apakah wajar ana tidak menepis…

Ya tak salah bersahabat..

Tapi bukan dengan cara ini..

Engkau tahu,

Perbuatanmu menceritakan perihal buah hatimu

Sama sekali mengundang senyuman sinis ku…

Macam mana ibu bapa yang merupakan ulama yang dihormati

Anaknya langsung tidak menjaga diri..

aku didatangkan khabar yg tidak pernah kupinta.

Hmm, aku tidak pasti apakah aku sebenarnya kejam..

Aku tidak berniat untuk berlaku kejam terhadapnya..

Ya Allah, hamba-Mu tahu,

Engkau mendatangkan ujian ini untuk menguji hamba-Mu.

Tapi aku merasakan diriku tidak mampu..

Apakah dayaku sudah tiada..

Apakah berdosa aku melindungkan kalimah rahsia ini..

Apakah berdosa aku melindungkan perasaan ini..

Dah..udah…

Maleh ana nak layan…

Aku tidak sepatutnya lemah…

Bukankan terdapat satu hadis yang bermaksud:

“sesiapa yang jatuh cinta, kemudian menyembunykannya hingga kematian datang menjemputnya, maka dia adalah seorang yang syahid.”

Arg..malas nak story…

Sejauh mana pun hakikat dan kebenarannya,

Aku yakin dia akan kata

PERASAAN SIOT… COVER NAK MATI..

SEJUJURNYA AKU TERASA… SANGAT TERHINA…

AKU TAHU AKU JAHIL… AKU TAHU AKU HNA.. AKU SEDAR DIRI..

TAPI JANGANLAH TERUS MENERUS MENGHENTAM HATI WANTAKU…

AKU TERLALU MENYANJUNGIMU TEMAN…

Tapi ketahuilah aku tidak ingin mengorbankan

Cintaku pada pemberi cinta…ana cinta Allah..

Allah..astaghfirullah…

Maaf…

Ya Rabb…

Aku telah lalai dan tersasar sewaktu mencari dan mendamba cinta kasih-MU..

Tiada lagi selepas ini kecuali cinta pada Allah dan Rasul

Juga mak ayah..adik2..

Juga mereka yg hak pada cinta ini…

Allahu Akbar

Tiada ulasan:

Surga Di hatiku