Jumaat, 31 Mei 2013

Tinta Jumaat: Sebelah Sayap


Assalamualaikum, Salam Cinta
Mujahadah jiwaku untuk memahatkan Tinta.
Setelah bergantian puluhan purnama sepi ruangan ini tanpa bicara.

Bingkas bangun terduduk aku, 
Tapi sebak membusung. Menyelinap ke segenap ruang jiwa.
Bagai cordial sirap dituang ke dalam satu jag air putih.
(Err.. Tiba-tiba terbyng sirap ais... Err tu belum lagi teh o ais..glupp,telan ayaq liuq)

Sollu'alannabi
Allahumma solli wassalim 'ala saidina Muhmmad.

Arghhhh..... YaAllah...
Tak gebang, rasa nak menangis. 
Oh dunia, yang menyeksa iman dan jiwa.
Hiba.. Derita.. Syahdu..
Serious, something wrong dengan hati aku.

            Tiba-tiba ja video matlutfi90, Sebelah Sayap yng kutonton saat menunggu waktu berbuka maghrib semalam, bagai ditekan button play and repeat dalam ruang mindaku...

           Nak jadi cerita disitulah titik mula  satu demi satu kisah2 lama, hikayat2 cinta mula nak muncul dan menari-nari di ruang legar ilusi.
Ayat yang paling terkesan dekat jiwa aku:


"Jika Agama gagal menawarkan harapan, ia bukan dari Tuhan"
"Hope and fear is like a pair of wings, you need both to fly"-Imam Maturidi

              Setelah, menemukan sedarku, lantas aku pun memandang ke sisi bantalku seraya hati aku tiba-tiba pelik dan berteka-teki. Eh, 3.30pagi. Apa yang ajaib dan misterinya, eh gadget Bos aku ni boleh pula berbunyi.

             Aku pun menekan sesuatu pada papan sentuh gadget itu untuk mematikan alarm. Kemudian, dalam sesaat dua itu, sepantas akses internet berkelajuan 400mb minda aku kembali muncul tanda soal.. err, Aku ada kunci? (Kunci jam) huhu..Memang tak pun... Dah tu?? Allahuakbar... Ajaib

            Dari puncak katilku yang berada di atas, (katil double decker la katakan), aku melemparkan pandanganku ke bawah. Oh, masih ada yang belum tidur. Cik Ilani, sahabat kepda salah seorang roomateku sedang bertungkus lumus mengkhatam novel.

           Aku kembali menghenyak bantal dan bertafakur sendiri. Tiba-tiba, Ya Allah, aku ni tak berisyak lagi ni. Huhu, tapi, err aku cepat2 menekan punat butang mengunci alarm telefom bimbit jam 3.35pagi. Memberi masa 5minit menstabilkan emosi.
           4minit sebelum alarm telefon berbunyi, satu demi satu persoalan menapak dan menerjah ke ruang jiwa ini.
           Duhai diri, engkau terbangun saat ini adalah untuk membayar hutang isyak pada pagi ini, hanya kerana kasih sayang Ilahi... Huhuu.. Sebaknya bun... Sebaknya bun... Nikmat Tuhan yang manakah yang ingin aku dustakan?

          Telefon bimbit itu alarmnya berbunyi, sebelum tiba2 ia sendiri mati. Lantas wuduk, isyak, dan kembali untuk aku berqiam setelah lama, malamku suram. Oh dinihari. Dan usai solat itu, jiwaku kembali diusik sesuatu....


Oh dunia, sungguh engkau sangat menghimpit sehingga penghuni berasa tersepit.
 Si pencari Tuhan di saat jiwa gersang.
Bukan senang langkah berhijrah,
Perlu mujahadah untuk kelam jahiliah disimbah cahaya.
Tuhan, aku tahu Engkau sentiasa ada.
Dan aku tahu, biar aku si pendosa, namun harapan dari-Mu tidak pernah sirna.


Usai solat itu, aku menyiapkan assignment. Memerah otak, 
Film as an effective means to spread dakwah.
Dan, Sebelah Sayap, Filem Pendek.oleh matlutfi90 kembali berputar dan mengambil tempat dalam kepala ku.

Mandi, Bersubuh,  dan sambung lagi dengan assigment 

Salam Jumaat, penghulu hari. 
Ahamdulillah. 
Tinta Mujahadah, 
 Bermujahadah aku di sini
Menaip entri dengan kerelaan hati
Tinta Mujahadah, aku ingin engkau bernafas lagi.
Dan kini, aku kembali


Rumusan: Perasaan yang bercampur baur tu rasanya dah serupa dodol yang dah sebatinya... Haish.. syahdunya ha.. tapi senyum itu kuukir. lantas hatiku berkata: Sebelah Sayap itu harus dimiliki kembali. 



Tiada ulasan:

Surga Di hatiku