Ahad, 8 Jun 2014

FASA Exam Final + fasa ujian yang menguji iman.. Eh!


Dari satu fasa ke satu fasa kehidupan sebagai pelajar universiti,
di universiti sains islam ni, 
cepat betul masanya dah 4semester aku bergelar
pelajar jurusan: Dakwah dan pengurusan islam 
@ Da'wah and Islamic Management
 @ القيادة و لإمامة


dan esoknya aku bakal berdepan dengan peperiksaan akhir atau budak-budak zaman metropolitan ni panggil FINAL EXAM.
Seram, Sebak, Syukur, Cuak, Kembang kuncup jiwa.
MasyaAllah, tak termampu ha, 
sang murba seperti aku ingin mentafsirkan pengertian yang paling sesuainya apa.


Dari satu fasa ranjau dan liku perjuangan, suka duka sebagai mahasiswi, tak sangka esok aku bakal melangkah masuk ke dewan exam, yang aku tak pasti bagaimana aku bakal berdepan dengan situasi itu.


Sejujurnya, baru semalam aku rasa macam pondan,
 lembik merembeskan air mata ducakita yang tahap angkasa,
duka yang akhirnya membawa aku ke tahap penyerahan hati.
real betul dikala itu apa yang aku rasa
PEMILIK CINTAKU HANYALAH ALLAH dan RASUL.
 yang aku rasa tiada manusia yang bisa mengerti apa jenis bala yang sedang menimpa aku, 
ingin saja aku melarikan dari hakikat kehidupan yang sedan aku lalui.
Pengecut betul aku.
Entah.

Mungkin petanda, betapa aku sangat tidak menjaga amal zahiriah dan amalan hati ku.
Astaghfirullah...
maka, aku yang buntu ini, memilih jalan manusia yang dekat dengan Allah tika mereka berdepan masalah, yakni, musafir...
ya, musafir menghilangkan duka..

Alhamdulillah, Allah masih dan sentiasa pedulikan aku..
dan tika mana aku tercari-cari pada siapa manusia yang mampu aku muntahkan berat ujian yang jiwa lembik ini tak mampu tanggung,
tiba-tiba Allah tetap menghantarkan hidayah dan utusannya dalam bentuk sorang manusia yang percaya dengan iman ajaib yang menghulurkan tangan. 
(sumpah~syukur dan sebaknya)
tak semena-menanya. 

Menitis juga, 
basah air yang mengalir dari kelopak mata itu.
Eh..macam pondan pula...
Tapi, entah.... puas... Allahurabbi..
Puas.... Rabb, nikmat apakah yang telah engkau karuniakan ini.
Tika aku rasa lama betul fasa ujian ini membuatkan benar-benar teruji
akhirnya Tuhan,
Engkau menghadirnya,
dan hadirnya dia umpama menyimbah gelita sirna yang menjerat aku itu dengan damba sinar yang membuatkan aku kembali utuh dan ingin terus thabat dalam juang ini.

Entah perasaan ajaib apakah yang aku rasakan ketika itu.


syukur. TERIMA KASIH. sebak
takut menyusahkan. ngok ngek...
 dan mungkin
  chenta..


MasyaAllah. 
mana mungkin aku ingin menafikan nikmat tuhan yang amat berharga ini,
terus saja aku berasa sangat cinta akan nya.
cinta yang membuatkan aku ingin dia juga dicintai Allah, 
seperti mana pengharapan ku agar Allah sentiasa peduli akan diriku.
Rabb terima kasih..

Kalau bisa saja, diri ini memilih cinta, aku akan mendifinisikan cinta aku dengan satu manefistasi cinta iaitu
 cinta yang membuatkan aku ingin sentiasa kirimkan "tembakan peluru-peluru doa" 
agar dia sentiasa diangkat darjat menjadi hamba yang sentiasa dicintai Allah.
amin... Allahummaamin..

buat, sahabat itu...
sama ada hang sedar atau tak,

Tika manusia lain dirasa jauh kala sang murba teruji,tetap sahabat itu di sisi. Maka nikmat Tuhan yg manakah perlu aku dustakan? (~syukur~)

Bila sesak&ecewa itu memburu rasa. Tika futur hampir saja meragut iman&meracun asa,
masa tu,
ada sesuatu yg buat aku yakin Allah tetap bersama

Jawapannya.hang. hang ada tatkala aku hanyut dek taufan hiba.
Dan aku yakin Allah~Tuhan yg bersifat ar-Rahman itu 
kirimkan hang membantu aku.

Sepastinya,tak ada lain yang selayaknya aku balas,melainkan terus menembak doa,agar Allah sentiasa melimpahkan karunianya buat hang. Terima kasih

maka wajiblah ke atas ku usaha&ikhtiar untuk membaca&terus menelaah, sebelum berdepan hari2 esok. Dengan ini aku isytiharkan perang

PERANG PENA BAKAL DITEMPUR....
TAKBIR!!!!

Mak, ayah terima kasih untuk segala-galanya..
Sahabat terima kasih..
Ya Allah, syukur atas segala nikmatmu..
Alhamdulillah...
Terima kasih ya Rabb, kerana pedulikan aku...

Allahuakbar! 
Rasa ajaib pula perasaan ni.
Tiba-tiba mendadak betul peningkatan motivasi aku nak exam.
Terima kasih untuk segala-galanya.

umur itu amanah.
Semoga dengan ter"update"nya umur itu maka akan seiring "upgrade"nya iman dan amal.
InsyaAllah, doaku sentiasa ada saham untukmu.,..


Next destination: Musafir aku.... insyaAllah, sedayanya aku akan usahakan
Terengganu, insyaAllah aku datang..




Tiada ulasan:

Surga Di hatiku