Selasa, 10 Jun 2014

LEMBIK

i just  can't answer anything..
accept crying..

Dari sudut ruang yang lain, nak tergelak aku dengan perasaan pelik ni.
Lembik ntah apa-apa. 
Macam "the king of pondan" pun ada.
Eh..eh?
 what the pondan.
I'm a girl ok.

Tapi tu la...
What type of nonsense statement la yang tiba2 nak singgah di kotak minda ni. 
Bongek pun ada.
Dramatik betul lahai perasan ni pun.

Dah tu dari petang semalam, cepat-cepat aku selesaikan paper Creative Thingking yang untuk waktu itu langsung tak membantu kepala otak ni, bertindak kreatif dengan sehabis baik.
Selesai aja menjawab, terus aku keluar, mengusung keliru, 

Rabb apakah benar sebegini berat praktikal untuk satu zat yang bernama ilmu?
Bertubi-tubi soalan yang seumpama itu, umpama singa yang lapar terus-terusan menerkam benaku..
Allah!
Dummmm!!!

Masa tu, serius betul dia punya rasa real... Serupa sedang ada runtuhan gunung bertampi-tampi membenam ke atas kecil tubuhku.

Ya... Sebetulnya, pagi tadi aku selesai menjawab paper Akhlak dan Tasawuf dengan jayanya.
Alhamdulillah....
Alhamdulillah syukur.
Tipulah, kalau aku tak termotivasi bila teringat akan bait-bait yang sangat membantu kesuburan rasa bara semangat oleh Pendekar Laut dari negeri penyu itu.

 Syukur yang berpanjangan aku serahkan kepada Rabb kerana dengan izin-Nya, 
dan sungguh dengan zat-Nya yang Maha Berkuasa itu, 
Dia telah mempermudahkan segala urusan ku menjawab segenap teori untuk paper exam pagi tadi.
Yang subjek itu mengenai pengertian akhlak, pengertian tasawuf, 
sirah dan tokoh-tokoh akhli sufi, tariqat-tariqat ahli sufi,
juga tidak ketinggalan ciri-ciri sifat mahmudah 
yang isinya warak, sabar, ikhlas, redha,  
dan segenap silibus subjek akhlak dan tasawuf.

Mahu-mahu, selesai exam, 
aku bergerak ke bank untuk menyelesaikan pembayaran yuran, 
mahu-mahunya lagi diuji dengan telefon bimbit yang... Allah.... Ya Allah...

"Sampai macam ni, Allah nak uji sebuah praktikal ilmu yang telah aku muntahkan teorinya dalam dewan peperiksaan tadi?"

Lahawla wala quwwatailla billah...

Memang dah lepas-lepas tu,
murah betul la ha air mata sang singa ni tumpah macam paip bocor kan...
tak pasal-pasal dari singa yang garang,
tiba-tiba dah jadi meroyan macam kucing hilang anak.

Sat..sat.. nak teriak...
sat..sat... eh...
Lucu pula aku dengan perasaan aku ni...
Kadang-kadang, dengan tiba-tibanya, aku pula yang pelik...
Aku ni nak sensitif overdose sangatnya dah kenapa?


Gila kau tak meruntunnya jiwa ni...
Kalau diputarkan balik apa yang terjadi tadi, lepas jawab exam Creative Thingkin, berkali-kali aku pecutkan motor mencari di mana..di mana zat telefon yang oren itu.
Bila mana ada kereta dan motor lalu sebelah...
Maunya berderau darah aku.
Dah tu, tunggang motor dah serupa ponteng minda.
Mata melilau mencari bangkai si oren..

Tapi bila mana yang ku temu, hanya cover belakang, dan button yg berderai.
tup..tup... tipulah tak meleleh. 
Terasa menghaba di sekitar kelopak mata...
Tiba-tiba cecair hangat pun tumpah...


I have never doubt you. But it just me. i'm so afraid, if i will hurt you. i don't want to hurt you. but i have already hurt you. (~maaf~)

sekejap-kejap, bila disentuh aja soal yang satu tu, cepat saja terus hatiku beku.
Perasaan umpama terbang diragut pergi oleh angin lalu.
Bukan saja diragut pergi, malah angin bisu yang menyapa sepi kudratku umpama 


Sedih tiba-tiba aja aci redah suka hati dia nak menyelubungi perasaan aku ni..

Dia hulurkan fon tu pada aku, sebab fon yang sebelum gelong ntah apa-apa.
Aku dah cakap dah awal-awal, aku tak kisah pun handfon gelong, bukan aku guna sangat.
Tapi kata dia, 
"memang la hang tak kisah tak boleh contact orang, tapi nak contact hang la pula susah."

Asasnya, bukan aku taknak menghargai niat baiknya masa tu, sebab aku khuatir, aku akan keciwa tahap angkasa cenggini bila apa-apa jadi pada handfon tu..

Ni bukannya drama,
 tiba2 aku ni sedang berduka cita konon2nya sebab 
dia adalah someone yang menjadikan hati ini bertanda.

Bukan macam tu....cuma...

Sebabnya, yang sedang berlaku ni bukan konon-konon,
dia sememangnya telah bertanda di hati aku.


maka tidak hairanlah jika minda ini muncul dengan satu statement yang menghantui rasa


Hatta barang disayang itu Allah ambil tuk duga sang murba,maka dari mana lagi bisa datang berani utk mencintai tuannya?Wallahi~aku takut.

Ya Salam....
Entah virus apalah yang ini.
Secepatnya aku perlukan vaksin....

Rabb jagakanlah hati aku...
Kerna jika hanya diserahkan sendiri urusan ini dengan naif dan lemah kudratku,
maka bina dan hancurlah aku...
Maka hanya Engkau, sebaik-baik penyerahan~

Continue to your jihad for Tomorrow:
 Fiqh Ibadat wa Munakahat paper..
ERrr... Fiqh Ibadat wa Munakahat

(~tiba-tiba debar)

Ahad, 8 Jun 2014

FASA Exam Final + fasa ujian yang menguji iman.. Eh!


Dari satu fasa ke satu fasa kehidupan sebagai pelajar universiti,
di universiti sains islam ni, 
cepat betul masanya dah 4semester aku bergelar
pelajar jurusan: Dakwah dan pengurusan islam 
@ Da'wah and Islamic Management
 @ القيادة و لإمامة


dan esoknya aku bakal berdepan dengan peperiksaan akhir atau budak-budak zaman metropolitan ni panggil FINAL EXAM.
Seram, Sebak, Syukur, Cuak, Kembang kuncup jiwa.
MasyaAllah, tak termampu ha, 
sang murba seperti aku ingin mentafsirkan pengertian yang paling sesuainya apa.


Dari satu fasa ranjau dan liku perjuangan, suka duka sebagai mahasiswi, tak sangka esok aku bakal melangkah masuk ke dewan exam, yang aku tak pasti bagaimana aku bakal berdepan dengan situasi itu.


Sejujurnya, baru semalam aku rasa macam pondan,
 lembik merembeskan air mata ducakita yang tahap angkasa,
duka yang akhirnya membawa aku ke tahap penyerahan hati.
real betul dikala itu apa yang aku rasa
PEMILIK CINTAKU HANYALAH ALLAH dan RASUL.
 yang aku rasa tiada manusia yang bisa mengerti apa jenis bala yang sedang menimpa aku, 
ingin saja aku melarikan dari hakikat kehidupan yang sedan aku lalui.
Pengecut betul aku.
Entah.

Mungkin petanda, betapa aku sangat tidak menjaga amal zahiriah dan amalan hati ku.
Astaghfirullah...
maka, aku yang buntu ini, memilih jalan manusia yang dekat dengan Allah tika mereka berdepan masalah, yakni, musafir...
ya, musafir menghilangkan duka..

Alhamdulillah, Allah masih dan sentiasa pedulikan aku..
dan tika mana aku tercari-cari pada siapa manusia yang mampu aku muntahkan berat ujian yang jiwa lembik ini tak mampu tanggung,
tiba-tiba Allah tetap menghantarkan hidayah dan utusannya dalam bentuk sorang manusia yang percaya dengan iman ajaib yang menghulurkan tangan. 
(sumpah~syukur dan sebaknya)
tak semena-menanya. 

Menitis juga, 
basah air yang mengalir dari kelopak mata itu.
Eh..macam pondan pula...
Tapi, entah.... puas... Allahurabbi..
Puas.... Rabb, nikmat apakah yang telah engkau karuniakan ini.
Tika aku rasa lama betul fasa ujian ini membuatkan benar-benar teruji
akhirnya Tuhan,
Engkau menghadirnya,
dan hadirnya dia umpama menyimbah gelita sirna yang menjerat aku itu dengan damba sinar yang membuatkan aku kembali utuh dan ingin terus thabat dalam juang ini.

Entah perasaan ajaib apakah yang aku rasakan ketika itu.


syukur. TERIMA KASIH. sebak
takut menyusahkan. ngok ngek...
 dan mungkin
  chenta..


MasyaAllah. 
mana mungkin aku ingin menafikan nikmat tuhan yang amat berharga ini,
terus saja aku berasa sangat cinta akan nya.
cinta yang membuatkan aku ingin dia juga dicintai Allah, 
seperti mana pengharapan ku agar Allah sentiasa peduli akan diriku.
Rabb terima kasih..

Kalau bisa saja, diri ini memilih cinta, aku akan mendifinisikan cinta aku dengan satu manefistasi cinta iaitu
 cinta yang membuatkan aku ingin sentiasa kirimkan "tembakan peluru-peluru doa" 
agar dia sentiasa diangkat darjat menjadi hamba yang sentiasa dicintai Allah.
amin... Allahummaamin..

buat, sahabat itu...
sama ada hang sedar atau tak,

Tika manusia lain dirasa jauh kala sang murba teruji,tetap sahabat itu di sisi. Maka nikmat Tuhan yg manakah perlu aku dustakan? (~syukur~)

Bila sesak&ecewa itu memburu rasa. Tika futur hampir saja meragut iman&meracun asa,
masa tu,
ada sesuatu yg buat aku yakin Allah tetap bersama

Jawapannya.hang. hang ada tatkala aku hanyut dek taufan hiba.
Dan aku yakin Allah~Tuhan yg bersifat ar-Rahman itu 
kirimkan hang membantu aku.

Sepastinya,tak ada lain yang selayaknya aku balas,melainkan terus menembak doa,agar Allah sentiasa melimpahkan karunianya buat hang. Terima kasih

maka wajiblah ke atas ku usaha&ikhtiar untuk membaca&terus menelaah, sebelum berdepan hari2 esok. Dengan ini aku isytiharkan perang

PERANG PENA BAKAL DITEMPUR....
TAKBIR!!!!

Mak, ayah terima kasih untuk segala-galanya..
Sahabat terima kasih..
Ya Allah, syukur atas segala nikmatmu..
Alhamdulillah...
Terima kasih ya Rabb, kerana pedulikan aku...

Allahuakbar! 
Rasa ajaib pula perasaan ni.
Tiba-tiba mendadak betul peningkatan motivasi aku nak exam.
Terima kasih untuk segala-galanya.

umur itu amanah.
Semoga dengan ter"update"nya umur itu maka akan seiring "upgrade"nya iman dan amal.
InsyaAllah, doaku sentiasa ada saham untukmu.,..


Next destination: Musafir aku.... insyaAllah, sedayanya aku akan usahakan
Terengganu, insyaAllah aku datang..




Sabtu, 7 Jun 2014

pengalaman Aku "BIBIK part-time"

Al-kisah setahun yang lalu,
pernah empunya diri ni, jadi BiBik sambilan.

Buat kerja part-time housemate.

Penat...? 

MasyaAllah~Hanya Allah yang Maha Tahu.

Serius penat!!!!
 Gaji aku dibayar ikut kerja siap.



Makanya, the equation is:

(kalau hari ni tak siap) = (kena sambung esok sampai siap) = selesai kerja > dapatlah gajinya.

itulah hikayat kerjaya sebagai part-time housemate yang aku buat. 
atau lebih difahami sebagai Bibik part-time.


Kiranya aku ni pergi kerja sabtu, 
Pukul 8.30 pagi tu kelam kabut la contact budak muslimin mana yang free pagi tu.
Al-maklum cik kak ni nak pinjam motor. Memang minta dekat budak muslimin ajalah kan. Budak perempuan, harapanlah nak pinjam meminjam motor ni. Nak, nak jauh nun merentas lebuhraya. Memang harapan ajalah kan...

 Jauh la konon-konon aku nak pergi kerja. ^_^ ngee~ di Putrajaya, Presint 11 seingat aku. Dah tu bendanya tak da kenderaan awam yang sesuai untuk rakyat marhaen macam aku ni, nak bergerak dari USIM tercinta ke Putrajaya.  Kot-kot ada bas mini RM1-RM3 untuk ke Putrajaya tu, tak da la nak mengerah keringat merempit dari USIM ke Putrajaya tu kan.  Haha~ Makanya memang pilihan yang aku punya hanyalah satu: PINJAM MOTOR BUDAK MUSLIMIN.

Allahuakbar, gigih betul aku ni bekerja. 

Masa hari pertama tu, aku pi kerja dengan mencilok motor siapa ya. Aku tak ingat lah. 
Macam ramai aja kan motor budak2 muslimin yang aku cilok. Astaghfirullah... Haha~ macam dashyat sangat la kan, guna istilah cilok-cilok ni. 

Aku pinjam ja ha. Rasanya motor budak muslimin yang serius aku tak kenal. 
Masa tu dekat KK1. (KK1 ni satu-satunya kolej USIM yang dalam kawasan kampus. Takpa isnyaAllah di entri lain akan ku buka cerita.

Orait sambung. 
Aku berdua sebenarnya masa tu. Ada sorang budak ni, nama dia Iftitah. Iftitah ni perempuan. Dah tu, masa aku tengah terkujat terpinga mencari motor, dia tanya aku nak pi mana, aku kata nak ke Putrajaya, kerja. Dia nak ikut. 
Sebab aku memang tak tau jalan kot wilayah tengah ni maka aku pun ajak-ajak ayamlah si Iftitah ni. Malas sebenarnya nak bawa orang. Tapi its ok lah. 

Maka berjihadlah aku mengikhlaskan hati... 
(haha~ macam apa ja ayat aku. Tapi serius, di satu sudut yang lain, berat hati nak bawa si Iftitah ni.)
Tapi nak ceritanya, si budak Iftitah ni nak mengikut. Kuluuruskan niat, takpalah budak ni ikut. At least ada dengan aku, takdalah aku bengong-bengong kalau tak jumpa jalan. Dah tu kan aku ni memang tinggal area wilayah utara.

SAmbung cerita... Budak laki yang tidak aku kenal itu sudi pinjamkan motor. Allahurabbi, memang tiba2 telan ayaq liuq la aku. Kembang hatiku, Sebak ja hatini menuturkan syukur pada Rabb, kerana setapak lagi urusan aku nak mencari rezeki dipermudahkannya. 
Alhamdulillah..
Serius tak gebang, masa aku ucapkan terima kasih pada mamat muslimin tu aku, memang naik satu level tahap gentle muslimin ni pada sudut pandangan aku.

Iftitah ni nak menunggang. Maka aku dibonceng oleh dialah.
Masa tu, aku pun pertama kali pergi ke Putrajaya sendiri. Masa dulu-dulu zaman sekolah, pernahlah sekali ikut mak pi rombongan ada la singgah Putrajaya, tapi naik bas kan. Manalah aku ingat jalannya bagai.

Aku cakap dekat dia kita kena lalu Sepang. 
So ikutlah jalan ke arah Sepang. Lepas tu, aku memang ikut kata hati, cari signboard Putrajaya> Putrajaya> Putrajaya.

Jauh perjalanan, luas pengalaman.

Adalah sekian-sekian berlaku, aku sesat sampai ke stesen bas Putrajaya.
Then kak Zara, bos a.k.a majikan aku telefon, tanya jumpa jalan tak. Memang aku kata aku sesatlah di stesen bas. Maka suami kak Zara pun bagi guide line, cenggini cenggitu..
Rumah kak Zara dekat sekian-sekian punya tempat. So akhirnya jumpalah aku kawasan perumahan tersebut.

Tu dia, memang kawasan rumah orang berada. Rasanya, macam rumah orang2 atasan kerajaan mungkin..

sampai tu lewat la juga dekat pukul 11
sebab sesat.
sabtu tu kami berdua 
cuci tingkap, 
mop lantai, sapu sampah, cuci toilet bagai, 
kemas bilik.
punggah & rearrange bilik bawah yang penuh barang..
semua sampai 5 ptg.
lepas tu kami tak tak sempat habiskan kerja,
almaklum rumahnya 2tingkat..
iron baju majikan pun aku tak sempat lagi nak buat

siap tu dapat la rm50. 
Tapi kata kak Zara, asalnya rm50 tu untuk selesai semua kerja baru dapat.
Tapi dia bagi siap2. So esoknya kena pi lagi, sambung kerja  sama juga habis lepas asar. 
 untuk selesai kerja.
Alhamdulillah~yeay..
Dapat duit. gembira bukan kepalang.


Tapi sehari tu ja la yang Iftitah ikut aku.
 Sebab penat kan kerjanya. Dan dia kata tak berbaloi.
Dah tu, asalnya kak Zara memang cari seorang ja pekerja.
Dia cakap siap2 masa kami sampai, akak bayar untuk sorang ja sebenarnya,
 sebab memang akak cari sorang ja. Aku senyum dan angguk.
Memang pun tak pasti berbaloi atau tak rm50 untuk dua hari kerja.
Sebab kerjanya macam banyak.
Tapi aku ok ja. Sebab wallahi, aku memang tengah terdesak duit.
Tak ambil apa-apa tajaan.
Tapi mak sebenarnya ada ja masuk duit bulan-bulan.

Asalnya aku fikirkan cukup,
 tapi ya Allah berat rupanya hidup universiti ni.
Untuk assignment sahaja dah habis sekian-sekian wang. 
Keluarkan duit untuk bayar kereta sewa, 
bila buat kerja lapangan berkumpulan dah sekian-sekian duitnya.
Dan masa tu aku memang gigih makan sehari tak lebih dari rm2. 
Tapi dalam seminggu, adalah sekali aku belasah makan mewah sikit rm3.

Berjihad betul aku. 
Semoga Allah hitung dan kira jihad aku ini sebagai saham akhirat. 
Itu kisah setahun yang lalu. Masa aku tahun satu, sem1.

Kot-kot ada sesiapa yang berbaik hati, 
ingin menambah saham akhirat
dengan bank-in duit untuk kategori budak jihad fisabilillah yakni student yang tengah belajar amat-amatlah di alu-alukan.

Saya,pelajar tahun2 pengkhususan:
 DAKWAH dan PENGURUSAN ISLAM , USIM
berbesar hati dengan niat baik sesiapa yang berhajat. 
Jangan salah faham,  bukan untuk kepentingan diri berfoya-foya, 
tapi untuk pengajian, 
(~senyum segaris~)
kot-kot, manalah tahu dengan izin Allah ada yang berhajat, 
ni nombor telefon tuan punya diri, 0134740326.
Tiba-tiba macam lucu pula la kan, post benda cenggini.


Sekarang aku Sem4. Aku dah ada motor sendiri sekarang. 
TApi aku tak kerja dah dengan kakak tu. Sebab alkisah fon aku gelong2.... 
dan memang tak dapat nak contact dah. 
Tambahnya masa tu aku ada komitmen dengan depat piala naib canselor,
 dan assignment yang kena shooting video arab sekian-sekian.
 Memang hujung minggu sibuk.

Handfon tu, memang aku tak tumpu sangat,
sebab aku sangat sibuk dengan urusan sebagai pelajar.
 Cukup dapat hubungi mak ayah nun jauh di Perak, 
sudah memadai. itu pun tak kerap mana aku contact.
Dah ceritanya, memang aku takda kredit.
Tamat 
cerita aku sesi 1 untuk pengalaman aku "Bibik part-time."



Sekarang the truth is, why im here, bercerita panjang menjela.
Dah lama, aku tak duduk berteleku menaip entri yang sepanjang ini.
tapi hari ini aku hadir di sini..
Sekadar memenuhi fitrah manusia yang menang fitrah ingin meluahkan rasa yang terbuku di hati...

Entah.. Sebenarnya aku nak meluahkan penat ini dalam aplikasi tulisan.
Memanglah doa pada Rabb itu suatu luahan yang pasti,
 tapi, ya aku jugamanusia biasa yang ingin berkongsi rasa gitu.
Paling-paling aku taip di sini, biarpun tiada yang membaca, 
sekurang-kurangnya puas kerana cerita luahan di sini umpama metafora memuntahkan bukuan perasaan. 
Blog ni berbeza, bukan macam facebook.
Macam annoying gila la kan kalau aku post dekat wall.
Aku pun segan...
Tapi di blog, siapa yang ingin baca mereka klik, sapa yang tak nak mereka beransur.

Allahu~ 
Yang aku rasa sekang berat dan buntu....penat dan keliru..
 HanyaAllah aja yg tahu.

Dan alkisah hari ini, aku sendiri rasa macam berat hati... 
Rasa dah habis jalan keluar..
B.U.N.T.U.


Cuma satu yang aku tanam dan selalu aku yakin.

Biar sejauh mana kita rasa sedih jauh, sesak, buntu.
Allah itu Maha Tahu apa yang ada pada rasaku.
Dan bukan semata-mata Allah tahu,malah hakikatnya
Allah juga peduli.
Allah peduli sama aku.

Maka biar aku dah buntu berdepan satu konfliks ini dan itu...
namun, sehingga penghujung ikhtiarku yang buntu harus aku pahat dengan yakin...
Rabb titipkan ikhlas dan redha dihatiku.

Kerna, sejauh mana aku buntu... 
Walau tiada siapa yang mampu aku ceritakan sesaknya aku,
Cukuplah aku ada Penciptaku, 
yang sepastinya Mencitaiku tanpa ragu.

Wahai masalah, 
sungguh aku ada Allah...
(~nangis~)


TINTA MUJAHADAH           تينتا مجهاده


Surga Di hatiku